Sejarah dan Asal-Usul Parfum

Parfum, pewangi, parfum ori, distributor parfum

 

Sejarah Parfum Kuno Parfum Kata berasal dari bahasa Latin “per fumum” yang berarti melalui asap. Antropolog berspekulasi bahwa wewangian primitif dimulai dengan pembakaran dupa yang terbuat dari getah pepohonan. Kemudian beraneka ragam tanaman beraroma dimasukkan dalam minyak hewani dan nabati untuk mengurapi tubuh dalam upacara maupun untuk kesenangan. Dari 7000-4000 SM, minyak lemak zaitun dan wijen diduga telah digabungkan dengan tanaman harum untuk menciptakan salep aromatik. Sejarah kuno parfum masih banyak yang diselimuti misteri. Parfum merupakan bagian penting dari kehidupan di zaman kuno yang tercermin dari bukti arkeologis (Biers, 1994:4).

Wewangian telah digunakan selama ribuan tahun dalam upacara keagamaan, meditasi, praktek penyembuhan dan kosmetik (Worwood, 1995:19)

Parfum Mesopotamia Parfum mulai dikenal sekitar 4000 tahun yang lalu di antaranya ditemukan dalam peradaban Mesopotamia dalam bentuk dupa. Tapputi adalah nama yang dikenal sebagai ahli kimia pertama di dunia, dia adalah seorang pembuat ramuan parfum, hal ini tercatat dalam tulisan paku pada tablet dari tahun 2000 SM di Mesopotamia (Strathern, Paul, 2000: 8). Epic Gilgamesh bercerita tentang raja legendaris Ur di Mesopotamia (modern Irak) membakar dupa dari getah kayu 34 cedar dan mur untuk menempatkan para dewa dan dewi dalam suasana hati yang menyenangkan. Sebuah tablet dari Babilonia berisi perintah impor untuk cedar, mur dan cemara; sebagai bahan resep untuk salep wangi dan obat herbal. Esensi aromatik asli yang digunakan dalam wewangian berupa bumbu dan rempahrempah; bunga baru digunakan sebagai bahan pembuat wewangian setelah jauh hari kemudian.

Parfum India Kuno Bukti arkeologi menunjukkan penghuni awal benua India telah mampu mengekstraksi dan melakukan penyulingan tanaman berharga untuk minyak aromatik. Indikasi awal dari kegiatan ini tersedia dari temuan guci parfum dan wadah terakota dari peradaban Lembah Indus, di mana pekerjaan arkeologi telah mengungkapkan temuan wadah tembaga bulat, digunakan untuk proses distilasi yang berusia setidaknya lima ribu tahun, wadah ini disebut degs. Setelah musim bunga, pengrajin tradisional, membuat parfum (ittar) dengan degs mereka. Ekspedisi arkeologi modern di tahun 1975 ke Lembah Indus (yang membentang dari Pakistan modern), Dr. Paolo Rovesti ditemukan peralatan laboratorium terracotta yang tidak biasa, ditampilkan bersama dengan wadah parfum gerabah (terracotta), sekarang tersimpan di museum Taxila. Kemudian wadah dari desain yang sama, dari sekitar tahun 2000 SM, ditemukan di Afghanistan. Tulisan paku dari tablet Mesopotamia abad ke-13 ke abad ke-12 SM menggambarkan wadah rumit berbentuk telur yang mengandung kumparan, fungsi mereka tidak diketahui, tetapimereka cukup mirip dengan itriz Arab banyak digunakan kemudian dalam sejarah untuk distilasi. Kosmetik dan parfum pembuatan terutama dipraktekkan untuk tujuan ibadah, penjualan dan kenikmatan sensual. Di India kuno, parfum (ittar) disiapkan dengan menyuling bunga dan tanaman berharga lainnya menjadi air atau minyak. Ittars ini kemudian dipakai sebagai parfum suci atau untuk mengurapi.

Parfum Mesir Kuno Peradaban Mesir telah maju dalam memanfaatkan wewangian. Sekitar abad 3.000 SM, mereka menggunakan tanaman untuk obat, terapi pijat, pengawetan makanan dan mumifikasi (Damian & Damian, 1995:4). Wewangian juga digunakan sebagai parfum pribadi, kosmetik dan ritual keagamaan dalam bentuk dupa. Wewangian sangat penting dalam acara kegiatan orang Mesir, lakilaki maupun perempuan akan memakai wadah minyak wangi berbentuk kerucut di topi kepala mereka, yang secara perlahan akan mengalirkan minyak wangi sepanjang upacara, melindungi kepala dan tubuh mereka dari bau badan (Davis, 1995:2). Parfum pertama kali diproduksi dalam jumlah besar di dinasti kedelapan belas Mesir (Foster, 1966: 11). Industri ini ditangani para imam pendeta, yang terus memproduksi di belakang kuil mereka (Donato dan Seefried, 1980: 9). Pada 3000 SM, ketika orang Mesir sedang belajar menulis dan membuat batu bata, mereka sudah mengimpor dalam jumlah besar bahan-bahan pembuat parfum. Item awal perdagangan berupa rempah-rempah, gum, damar dan tanaman harum lainnya, sebagian besar diadakan untuk tujuan keagamaan. Selama masa pemerintahan firaun Mesir Khufu, pembangun Piramida Besar (2700 SM), naskah papirus mencatat penggunaan herbal wangi, minyak pilihan, parfum dan dupa candi, serta menceritakan penyembuhan salep yang terbuat dari getah tumbuhan harum. Bangsa Mesir Kuno memiliki kesenangan terhadap wewangian. Wewangian parfum diyakini memiliki semacam kekuatan dalam pemurnian dari kematian atau penyakit dan untuk membersihkan najis (Donato dan Seefried, 37 1980: 9). Mereka mengkaitkan wewangian mereka dengan para dewa dan diyakini memiliki efek positif terhadap kesehatan dan kesejahteraan. Parfum pada umumnya digunakan dalam bentuk salep berbasis minyak, ada banyak ramuan dan penggambaran persiapan parfum di kuil-kuil di seluruh Mesir. Dewi parfum Nefertum juga merupakan dewa penyembuhan yang dikisahkan telah meringankan penderitaan dewa matahari Ra dengan karangan bunga seroja. Dia bisa digambarkan sebagai aromaterapis pertama di dunia. Mumi Mesir dibalsem melalui proses yang panjang menggunakan herbal aromatik dan minyak. (Foster, 1966: 11). Aroma Mesir paling terkenal, kyphi (berarti “selamat datang kepada para dewa”), Kota Matahari, Heliopolis, membakar resin di pagi hari, mur pada siang hari dan kyphi saat matahari terbenam untuk dewa matahari Ra. Kyphi selain digunakan untuk ritual agama, juga sebagai obat tidur, mengurangi kecemasan, meningkatkan bermimpi, menghilangkan duka, mengobati asma dan bertindak sebagai penangkal umum untuk racun. Parfum yang sangat berharga dari dunia kuno berasal dari Mesir. Jenis parfum Mesir yang paling populer adalah Susinum (parfum berdasarkan bunga lily, mur, kayu manis), Cyprinum (berdasarkan henna, kapulaga, kayu manis, mur dan southernwood) dan Mendesia (mur dan cassia dengan berbagai macam gum dan resin). Mendesia berasal dari kota kuno Mendes. Parfumnya sangat terkenal kala itu. Sehingga meskipun parfum juga diproduksi dari daerah lain, Mendesia masih dianggap parfum yang terbaik. Pengaruh tradisi parfum dari Mesir kuno sampai pada peradaban Romawi dan Yunani kuno. Penggunaan aromatik juga tersebar ke seluruh kebudayaan kuno lainnya, seperti Iran kuno dan Cina kuno, 38 meskipun kebudayaan Cina kebanyakan menggunakan aroma dalam bentuk dupa bukan parfum yang dikenakan

Parfum Yunani dan Romawi Kuno Mesir adalah bangsa yang terkemuka di dunia dalam penciptaan parfum dan dikaitkan erat dengan perdagangan parfum internasional. Ketika Julius Caesar menaklukkan Mesir, ia menunjukkan fakta ini kepada orang-orang Romawi dengan membagikan botol parfum berharga kepada masyarakat selama kembali kemenangannya ke Roma. Bangsa Romawi juga merupakan penikmat besar parfum. Para Gladiator sebelum kontes diceritakan telah dioleskan salep atau lotion beraroma ke tubuh mereka, aromatik yang berbeda untuk masing-masing daerah.

parfum, pewangi, eau de pafume, parfum ori

6 Tradisi bangsa Yunani dan Romawi kuno menjalankan praktek mandi dan pijat setiap hari dengan minyak beraroma (Lawless, 1992:12). Kesukaan orangorang Romawi terhadap mawar dan wewangian selalu digunakan dalam hari perayaan khusus. Kaisar Nero dikatakan telah memberikan perjamuan dengan memasang pipa perak di bawah piring untuk menyemprot para tamu dengan air beraroma. Langit-langit di ruang perjamuan bisa dibuka untuk menjatuhkan hujan bunga dan parfum kepada para tamu dibawahnya (Ackerman, 1990:36). Dunia Yunani kuno juga kaya aromatik. Bahasa Yunani kata “arómata” menjelaskan tentang dupa, parfum, rempah-rempah dan obat-obatan aromatik. Salah satu ramuan tersebut bernama Megallus, yang berisi bakaran resin, cassia, kayu manis dan mur, dan digunakan dalam pengobatan luka dan peradangan. Parfum dan kosmetik telah digunakan dan berkembang dalam peradaban Yunani sebagaimana tertulis dalam referensi sejarah bangsa mereka. Ditemukan peninggalan wadah-wadah kemasan yang pernah dibuat untuk kepentingan tersebut. Sumber-sumber tertulis yang menjelaskan pembuatan parfum kuno dibuat para penulis, seperti Theophrastus (Yunani, c. 270-285 BC) dalam bukunya “On Odors”, serta Pliny the Elder (Romawi, 23-79 AD) di “Natural History”. Isi tulisannya termasuk daftar bahan untuk parfum, serta beberapa kajian tentang teknik dan alat pembuatannya. Parfum, serbuk kosmetik, eye shadow, skin glosses, cat kuku, dan salep kecantikan, bahkan pewarna rambut tampaknya telah digunakan secara umum dalam peradaban mereka. Ekspor dan penjualan barang-barang tersebut merupakan bagian penting dari perdagangan sekitar Mediterania. Selama abad ke-8 dan ke-7 SM, pasar eksport didominasi produk dari Corinthian, Rhodian dan Timur Termos seperti temuan botol parfum Yunani dan produk kosmetik lainnya, termasuk aryballoi, alabastra, pyxides dan bentuk khusus kecil lainnya. Salep kosmetik diimpor ke Yunani dalam wadah diukir dari daerah Tridacna. Pada abad ke-6 dan ke-5 SM pasar ekspor diambil alih oleh produk Attic. Minyak parfum mandi didistribusikan dalam termos besar disebut lekythoi, yang digunakan untuk menyimpan minyak wangi atau parfum dalam jumlah besar.

Pada periode Klasik parfum terus dikirim ke luar negeri, mungkin dalam wadah massal, dan kemudian dijual eceran dalam wadah kemasan kecil dari terakota berupa aryballoi dan alabastra dalam bentuk yang beraneka ragam. Parfum begitu penting bagi kehidupan orang dahulu, terbukti wadah parfum dikuburkan dengan orang mati untuk digunakan di akhirat. makam Etruscan dipenuhi dengan botol parfum (Donato dan Seefried, 1980: 10). Wadah kemasan parfum banyak ditemukan merupakan jejak peninggalan peradaban bangsa Corinth, Yunani dan Roma. Bentuk figural sering digunakan untuk tema wadah parfum, termasuk bentuk-bentuk ikonik makhluk mitos (Gorgons, sphinx dan komasts) serta hewan (kelinci, burung) (Biers, 1994: 1). Kemasannya juga mencerminkan kualitas dari isi kandungannya. Sepanjang sejarah, artefak wadah parfum maupun kosmetik lainnya telah ditemukan dan didokumentasikan. Pembuatan barang berharga yang terbuat dari emas, porselen, kaca dan bahan lainnya telah dilakukan dalam peradaban kuno.

 

Baca juga Artikel : MAU TINGKATKAN PRODUKTIFITAS KERJA ? GUNAKAN PEWANGI RUANGAN

Share and Enjoy !

0Shares
0 0 0